Sharing Pengalaman Cara Backpacker ke Pulau Morotai Maluku Utara

Berada di ujung Timur Laut negara Indonesia, di ujung samudera pasifik, Pulau Morotai belum terlalu banyak dilirik oleh wisatawan. Lokasi yang jauh, biaya yang besar, serta informasi yang terbatas menjadikannya seperti asing dan susah dijangkau. Setelah saya melakukan perjalanan seorang diri ke Pulau Morotai pada awal tahun 2019, ternyata Pulau Morotai tak serumit itu untuk disinggahi. Di sini, saya akan berbagai pengalaman Cara Backpacker ke Pulau Morotai, Maluku Utara.

backpacker ke pulau morotai maluku utara
morotai island

Pulau Morotai, Antara Keindahan Alam dan Sejarah Perang Dunia II

Pulau Morotai adalah sebuah pulau sekaligus merupakan sebuah kabupaten yang berada di Provinsi Maluku Utara. Kabupaten Pulau Morotai beribukota di Kota Daruba. Di sekeliling Pulau Morotai terdapat 33 pulau-pulau kecil yang sangat cantik, bersih, dan masih sangat alami.

Keindahan alamnya tak hanya berada di atas permukaan airnya. Di bawah lautnya, perairan sekitar Pulau Morotai memiliki biota laut yang beraneka ragam. Bahkan kalau beruntung, kamu bisa berjumpa lumba-lumba albino di sini, seperti yang saya jumpai waktu itu.

dodolo morotai island
dodola morotai island

Pada zaman kerajaan dulu, Pulau Morotai merupakan wilayah kekuasaan Kerajaan Moro yang berpusat di Pulau Halmahera bagian utara. Wilayah kerajaan yang berada di Pulau Halmahera diberi nama Morotia (Moro daratan), sedangkan wilayah kerajaan yang berada di seberang laut diberi nama Morotai (Moro lautan). Nama Morotia telah hilang, tetapi nama Morotai tetap ada sampai sekarang.

Pulau Morotai sangat erat kaitannya dengan Perang Dunia II. Pulau ini menjadi salah satu markas tentara Jepang dalam Perang Pasifik melawan sekutu. Namun pada 1944, tentara sekutu berhasil mengambil alih pulau ini dan menjadikannya markas militer. Oleh sebab itu, banyak sekali situs-situs sejarah yang berkaitan dengan Perang Dunia II di Pulau Morotai.

pulau zumzum morotai maluku utara
puing-puing sisa peninggalan perang dunia II di pulau zumzum morotai maluku utara

Gimana Sih Cara Backpacker ke Pulau Morotai??

Informasi di internet tentang catatan perjalanan ke Pulau Morotai Maluku Utara mungkin belum terlalu banyak jika dibandingkan dengan tempat wisata lainnya yang telah lebih dulu populer, misalnya Labuan Bajo. Pulau Morotai memang cukup jauh dari mana-mana, lokasinya berada di ujung Timur Laut kepulauan Indonesia.

pulau kolorai morotai ternate

Dari sedikit informasi yang beredar di internet, saya ingin menambahkan informasi dari sudut pandang saya berdasarkan pengalaman saya sendiri berkunjung ke Pulau Morotai di Maluku Utara. Perjalanan ke pulau ini masih dalam satu rangkaian perjalanan saya menjelajah Sulawesi sampai Papua selama sekitar 50 hari.

Tentu di sini saya akan berbagi pengalaman tentang cara mandiri tanpa tour operator atau istilahnya cara Backpacker ke Pulau Morotai. Yuk langsung kita bahas.

Baca juga: Backpacker ke Raja Ampat Tanpa Travel Agent

Baca juga: Traveling Murah Ala Backpacker ke Pulau Togean

1. Cara dan Transportasi ke Pulau Morotai

Untuk menuju Pulau Morotai, kita bisa melalui jalur udara, jalur laut, dan jalur laut+darat. Tinggal sesuaikan saja denganbudget, ketersediaan waktu, dan selera kamu. Saya merekomendasikan untuk berangkat melalui jalur udara -walau saya sendiri melalui jalur laut dari Ternate karena satu dan lain hal. Saat pulang, saya merekomendasikan untuk mengambil jalur laut+darat supaya kamu bisa berkunjung ke Tanjung Bongo yang ada di Galela, Halmahera.

1) Pesawat

Cara pertama adalah dengan naik pesawat. Penerbangan menuju ke Pulau Morotai umumnya harus melalui kota Ternate. Selanjutnya, dari Ternate memakai pesawat Wings Air.

Tapi kabarnya, kalau kamu berangkat dari Manado, selain rute Manado-Ternate-Morotai, kamu juga bisa ambil penerbangan Wings Air rute Manado-Tobelo. Dari Tobelo lanjut naik kapal feri atau bisa juga speedboat ke Pulau Morotai.

Silakan cek jadwal dan harga di OTA kesayangan kamu atau di website Lion Group.

2) Kapal Laut

Cara berikutnya dengan menggunakan kapal laut. Kalau kamu berangkat dari Sorong (Papua Barat) dan Bitung (Sulawesi Utara), kamu bisa naik kapal pelni KM. Tatamailau. Untuk jadwal dan harga tiket kapal pelni silakan menghubungi PT. Pelni. Saran, sebaiknya langsung menghubungi call center dibandingkan dengan reservasi melalui website-nya karena cukup membingungkan dan kadang tidak update.

km ratu maria rute ternate - pulau morotai

Kalau kamu berangkat dari Ternate, kamu bisa naik kapal laut KM. Ratu Maria dan KM. Geovani dari pelabuhan A. Yani Ternate dan bersandar di pelabuhan Daruba Morotai.

    • KM. Ratu Maria berangkat hari Selasa dan Kamis pukul 19.00 WIT dan sampai sekitar 12 jam kemudian. Tiket kelas ekonomi (barak dengan ranjang bertingkat) Rp165.000. Tiket kelas bisnis Rp265.000.
    • KM. Geovani berangkat hari Rabu dan Jumat pukul 18.00 dan sampai sekitar 12 jam kemudian. Tiket kelas ekonomi (barak dengan ranjang bertingkat) Rp165.000. Tiket kelas bisnis Rp265.000.
    • Jadwal dan harga bisa berubah sewaktu-waktu. Untuk informasi lebih lanjut bisa hubungi nomor berikut 081244114332, 085399585988, 082194812306, 085298189743.

3) Darat + Laut

Berikutnya kamu juga bisa lewat kombinasi jalur laut + darat. Titik perjalanan dimulai dari Ternate.

    • Pertama, dari Ternate kamu harus menyeberang ke Sofifi dari Pelabuhan Armada Semut Mangga Dua Ternate. Sofifi adalah ibukota Provinsi Maluku Utara yang terletak di Pulau Halmahera. Lama penyeberangan sekitar setengah jam saja. Biaya Rp50.000.
    • Kedua, dari Sofifi kamu naik mobil travel ke Tobelo. Mobil travel jenis Avanza banyak dijumpai di pelabuhan. Sampaikan ke sopirnya kalau kamu ingin turun di pelabuhan penyeberangan ke Morotai di Tobelo. Lama perjalanan sekitar 3,5 – 4 jam. Biaya Rp120.000.
    • Ketiga, dari pelabuhan di Tobelo, kamu naik kapal ferry atau speedboat ke Morotai. Kapal ferry tentu lebih nyaman. Tapi speedboat lebih cepat (perjalanan sekitar 1,5 jam) dan dalam 1 hari terdapat beberapa kali jadwal keberangkatan. Biaya Rp120.000.

Rute Mana yang Saya Pilih??

Berangkat –> Saya berangkat naik pesawat dari Manado ke Ternate. Dari Ternate saya naik kapal laut KM Ratu Maria ke Pulau Morotai.

Pulang –> Dari Pulau Morotai saya menyeberang ke Tobelo di Pulau Halmahera menggunakan speedboat. Dari Tobelo menggunakan mobil travel jurusan Sofifi. Dari Sofifi menyeberang ke Ternate naik speedboat.

2. Penginapan

Pulau Morotai cukup luas, penginapan pun tersebar di beberapa penjurunya. Tentukan dulu ke mana tujuan wisatamu di Pulau Morotai. FYI, tujuan utama wisatawan adalah mengunjungi pulau-pulau kecil dan situs perang dunia kedua. Untungnya, lokasi-lokasi wisata tersebut lokasinya sangat dekat dari pusat ibu kota Kabupaten Pulau Morotai di Daruba.

Di Daruba, banyak tersedia penginapan mulai dari kelas rakyat jelata sampai hotel berbintang, misalnya Moloka’i Morotai by Sahid. Di pusat kotanya inilah penginapan paling banyak tersebar. Enaknya, kotanya juga kecil jadi kalau mau kemana-mana juga dekat. Sewa bentor juga murah, start dari lima ribu rupiah saja.

Kalau mau suasana lebih sepi, kamu bisa menginap di pulau-pulau kecil di depan Kota Daruba. Misalnya ada pulau kolorai dengan desa wisatanya, atau bisa di pulau dodola yang cantik dan tak berpenghuni.

Kalau kamu anti hotel murah dan pengen di resort mahal?? Tenang saja, ada resort Moro Ma Doto dengan infinity pool dan pohon-pohon kelapa seperti seyogyanya tropical island. Backpacker jangan kaget, tarif per malamnya di atas 5 jutaan.. Lokasinya cukup jauh dari Kota Daruba.

3. Boat Untuk Island Hopping

Nah, perihal sewa boat untuk wisata pulau ini selalu menjadi masalah tersendiri buat para solo backpacker karena merupakan salah satu pos pengeluaran yang biasanya cukup besar. Begitu pula Backpacker ke Pulau Morotai ini, bahkan di sini kita harus hati-hati sebelum deal dengan pemilik boat. Jangan sampai kamu sudah ok terus baru tahu kalau mereka cuma bisa mengantar sebentar saja, enggak one day full..

backpacker ke pulau morotai
backpacker ke pulau morotai

Dari hasil penelusuran saya, setidaknya ada 3 tempat untuk menyewa boat di sekitar pelabuhan Daruba.

  1. Di dermaga speedboat. Di sini sebetulnya adalah dermaga speedboat untuk penyeberangan ke Tobelo. Tapi kalau ada wisatawan yang mau menyeberang ke pulau-pulau kecil bisa juga. Tarifnya waktu itu ditawari Rp500.000. Tapi, durasi waktu yang dikasih cuma sekitar setengah jam aja, ahaha. Kalau hanya untuk mengejar foto-foto bisa aja dapat 3 pulau ikonik. Tapi kalau mau jalan santai, sebaiknya skip.. Ngapain udah datang jauh-jauh cuma singgah sebentar banget di pulau ikoniknya?!
  2. Di alun-alun Daruba. Alun-alun Daruba cukup dekat dari pelabuhan. Kalau kamu jalan kaki kira-kira sekitar 10 menit dari dermaga. Keluar dari dermaga akan bertemu simpang empat, ambil ke arah kiri. Malas jalan kaki? Ada banyak bentor yang siap mengantarkan kamu. Di sini terdapat dermaga untuk tempat bersandar perahu nelayan. Kamu bisa naik perahu itu. Saya ditawari harga Rp500.000 untuk berkeliling ke 3 pulau menggunakan perahu nelayan tradisional tanpa atap.
  3. Di sekitaran Rumah Makan TIKA (bisa cek di google maps). Spot terakhir dan menjadi titik keberangkatan saya adalah di belakang rumah-rumah warga di dekat Rumah Makan Tika. Dari simpang empat setelah keluar dari dermaga, ambil arah ke kanan. Di sini juga banyak perahu nelayan tradisional. Saya ditawari harga Rp800.000 untuk menuju 5 pulau dengan perahu tradisional beratap. Setelah menawar, deal di harga Rp450.000.

4. Destinasi yang Bisa Dikunjungi

Nah, sekarang kita bahas destinasinya.. Apa yang bisa dilihat di Morotai?? Banyak!! Mau keindahan pulau dan pantai? ada! snorkeling dan diving? tentu ada! situs perang dunia II? ada! air terjun? ada juga!

Di Sekitar Daruba

1. Tank Amphibi Desa Gotalamo

Terdapat sebuah tank amphibi di Desa Gotalamo yang merupakan peninggalan perang dunia II. Lokasinya dekat dari pusat kota, sekitar 3-4 km dari pelabuhan atau sekitar 4-5 km dari bandara.

2. Landasan Pitu

Pitu airport atau landasan pitu adalah landasan pesawat yang dibuat oleh penjajah Jepang saat perang dunia II. Terdapat 7 landasan di mana salah satu yang masih dimanfaatkan adalah landasan untuk bandara Leo Wattimena, bandara aktif Kabupaten Pulau Morotai.

3.Air Kaca

Air Kaca adalah mata air yang menjadi sumber air minum pasukan sekutu. Air yang sangat jernih mengilhami pemberian nama air kaca untuk tempat ini. Air Kaca berlokasi di Wamama, jaraknya sekitar 7 km dari dermaga/pusat kota atau hanya 3 km dari bandara. Kalau dari Landasan Pitu hanya sekitar 1 km.

4. Museum Perang Dunia II

Sebagai lokasi yang pernah menjadi situs perang dalam perang dunia II antara pasukan sekutu melawan pasukan jepang, tentu ada banyak peninggalan sejarah perang yang berada di Pulau Morotai. Beberapa peninggalan perang tersebut dapat kamu lihat di museum perang dunia II. Jarak dari dermaga sekitar 5 km.

5. Army Dock Beach

Army Dock Beach adalah situs bersejarah tempat pasukan sekutu bermarkas. Masih terdapat puing-puing reruntuhan bangunan masa perang dunia II di sini. Jaraknya cukup dekat dari pebuhan, hanya sekitar 2,5 km.

6. Monumen Nakamura

Ada satu kisah epic di Pulau Morotai, tentang seorang tentara Jepang yang bersembunyi di hutan selama 30 tahun. Ketika pasukan sekutu mengambil alih Pulau Morotai dari pendudukan Jepang pada tahun 1944, sebagian prajurit Jepang bersembunyi di dalam hutan. Mereka akhirnya keluar pada tahun 1956, sedangkan 1 orang yang bernama Teruo Nakamura terpisah dari rombongannya dan baru diketahui oleh penduduk lokal tahun 1963 namun ia pendam. Pada tahun 1974, Nakamura baru benar-benar ditemukan dan dipulangkan ke negaranya. Untuk mengenang kisah itu, Pemerintah Kabupaten Pulau Morotai membangun monumen Nakamura. Lokasinya berada sekitar 10 km dari pelabuhan.

Pulau Di sekitar Daruba

1. Pulau Dodola

Kalau kamu mengetik “Pulau Morotai” di google image, bisa dipastikan yang paling banyak muncul adalah foto pulau dodola ini. Yup, pulau ini emang cantik dan ikonik banget. Ada pulau dodola besar dan pulau dodola kecil yang terhubung oleh pasir yang memanjang. Yang patut diwaspadai adalah keberadaan agas di pulau dodola kecil, serangga kecil penghisap darah seperti nyamuk. Jadi , bawalah lotion anti nyamuk kalau berkunjung ke Pulau Dodola.

pulau dodola morotai

2. Pulau Kokoya

Pulau ini masih satu kawasan sama pulau dodola. Pulau ini juga memiliki pantai yang cantik walau tak secantik pulau dodola. Di sekitar pulau ini terdapat spot-spot snorkeling yang cantik, dengan terumbu karang dan ikan yang berlimpah. Terkadang saat loncat dari satu pulau ke pulau lainnya kita juga bisa menerawang sampai ke dasar laut karena beberapa bagiannya dangkal.

pulau kokoya morotai ternate

Saya snorkeling di sekitar pulau ini. Alat snorkeling saya bawa dari Ternate, meminjam dari teman saya. Saya belum tahu apakah di Morotai ada tempat penyewaan alat snorkeling.

3. Pulau Kolorai

Di pulau ini terdapat desa wisata, termasuk di dalamnya kita bisa melihat para pengrajin perahu sedang membuat perahu tradisional. Sedangkan pantainya sih nggak begitu cantik di sini.

pulau kolorai morotai maluku utara

4. Pasir Timbul

Seperti pasir timbul biasanya, tak ada apa-apa di sini selain pasir dan pecahan karang/makhluk laut lainnya. Di sekitar pasir timbul saya sempat melihat gerombolan lumba-lumba yang salah satunya albino.

5. Pulau Sumsum dan Monumen Mc. Artur

Menurut saya sih view di pulau ini biasa saja bila dibandingkan dengan pulau-pulau lain di sekitarnya. Yang menarik di sini adalah pulau ini pernah menjadi markas dari Douglas Mc. Arthur, jenderal dari pihak sekutu dalam perang dunia II. Di pulau ini masih ada puing-puing reruntuhan rumah dan bangunan lainnya dari zaman perang dunia II. Di pulau ini juga dibuatkan patung Jenderal Mc. Arthur.

Cukup Jauh dari Daruba

1. Air Terjun Leo-leo Pulau Bau

Pulau Bau adalah pulau satelit terbesar di sekitar Pulau Morotai. Di pulau ini terdapat air terjun berundak yang cantik di desa Leo-leo.

2. Air Terjun Bunga Kokota

Di sisi timur Pulau Morotai, terdapat sebuah air terjun di Desa Mira. Kalau dilihat di foto sih sepertinya tidak terlalu bagus. Saya sendiri tidak ke sana karena jaraknya yang lumayan jauh, sekitar 50 km dari pelabuhan.

3. Pantai Rorasa

Pantai Rorasa berada di Desa Buho-buho, tak jauh dari air terjun bunga kokota. Keunikan pantai ini adalah adanya seonggok batu karang besar di dekat bibir pantainya. Sekilas mirip pantai-pantai di Pulau Rote atau di Bali.

4. Tanjung Gorango

Tanjung Gorango memiliki pemandangan yang cantik. Sayangnya lokasinya cukup jauh dari Kota Daruba. Tanjung Gorango berada di sisi pulau yang berbeda dengan Kota Daruba. Kamu harus memiliki durasi waktu berkunjung yang lebih lama.

5. Pulau Tabailenge

Pulai ini juga berada di sisi pulau yang berbeda dengan Kota Daruba. Kamu bisa berkunjung ke pulau ini ketika sekaligus berkunjung ke Tanjung Gorango karena lokasinya cukup dekat, sekitar 20 km. Tapi kalau waktu kamu di Morotai terbatas, sebaiknya skip saja.

6. Tanjung Sopi

Tanjung Sopi terletak di ujung Pulau Morotai yang berhadapan langsung dengan samudera pasifik. Hal ini membuat Tanjung Sopi memiliki ombak yang menantang untuk para peselancar.

Sebagian keterangan diambil dari situs pemerintah Kab. Morotai.

Destinasi yang Saya Kunjungi

Saya hanya memiliki waktu terbatas di Morotai karena buru-buru mengejar kapal pelni ke Sorong dari Ternate. Selain itu saya juga ingin meng-explore Tanjung Bongo di Pulau Halmahera sebelum kembali ke Ternate. Karena itulah saya tak sempat mengunjungi semua tempat wisata di Pulau Morotai.

pulau kokoya morotai maluku utara
pulau kokoya morotai maluku utara

Tujuan utama saya Backpacker ke Pulau Morotai adalah untuk mengunjungi pulau-pulaunya. Jadi, saya hanya berkunjung ke Pasir Timbul, Pulau Kolorai, Pulau Kokoya, Pulau Dodola, dan Pulau Sumsum Mc. Arthur.

pasir timbul morotai island
pasir timbul morotai island

Bonus Destinasi Wisata Keren kalau kamu singgah ke Tobelo sebelum kembali ke Ternate

Di awal tulisan, saya merekomendasikan untuk memilih rute laut+darat saat perjalanan kembali ke Kota Ternate. Tujuan utamanya bukan untuk menghemat pengeluaran, tapi di Galela, Pulau Halmahera, terdapat satu lokasi pantai yang menurut saya sangat worthy untuk dikunjungi, namanya adalah Tanjung Bongo.

spot ini mirip pantai ora di Maluku

Orang-orang banyak menyamakan Tanjung Bongo dengan Raja Ampat. Sekilas memang mirip, tapi sebetulnya saya kurang setuju. Masing-masing tempat mempunyai keunikannya sendiri. Tapi tak dapat dipungkiri, ketika mencatut nama Raja Ampat, pasti akan lebih banyak orang yang penasaran.

Di sisi lain, terdapat spot di Tanjung Bongo yang mirip dengan Pantai Ora di Maluku. Air yang jernih, terumbu karang yang sehat dan dangkal, ikan kecil yang beragam, sangat memanjakan mata. Minimal, sedikit mengobati hasrat saya berkunjung ke Pantai Ora. FYI, Pantai Ora menjadi salah satu tujuan saya dalam perjalanan ini. Tapi karena alokasi waktu yang tak sesuai rencana sedangkan tiket pulang dari Jayapura sudah dibeli, akhirnya saya harus merelakan Pantai Ora kali ini..

5. Lain-lain

Kuliner

Di Kota Daruba sangat mudah menemukan tempat makan, dari menu ikan yang menjadi ciri khas daerah Timur sampai masakan padang pun ada. Harganya cukup terjangkau, misal untuk nasi kuning hanya Rp10.000 saja, untuk menu nasi + ikan laut bisa didapat dengan harga Rp25.000 saja.

Sinyal Internet

Saya pakai telkomsel dan sinyal di sana lumayan bagus baik untuk telpon maupun internetan.

Dive Operator

Kalau kamu ingin diving, kamu bisa menghubungi dive center yang ada di sini. Kamu bisa menghubungi sharkdivingindonesia. Mungkin saja di tempat itu juga menyewakan alat snorkeling. Coba saja hubungi.

Fasilitas Pendukung

Kalau kamu menginap di Kota Daruba, ada banyak fasilitas pendukung yang bisa kamu jumpai. Selain banyaknya pilihan penginapan, kuliner, dan adanya sinyal internet, di sini juga listrik lebih terjamin dibandingkan kalau kamu menginap di pulau kecil. Selain itu fasilitas seperti sewa mobil, becak motor (bentor), pasar, ATM juga tersedia.

Gimana? Sudah ada gambaran cara backpacker ke Pulau Morotai?? Kalau sudah, tinggal siapkan tabungan, siapkan tekad, dan tunggu waktu yang tepat untuk berangkat πŸ™‚ .. Kalau kamu punya pengalaman, saran, tips & tricks yang berbeda, boleh ditambahkan di kolom komentar..

***

Traveler Paruh Waktu

 

 

 

 

Travel Blogger Indonesia. Traveler Paruh Waktu. 100% sundanese. ASN pengagum Ibu Pertiwi, terutama akan keindahan alamnya. Suka bertualang, suka bercerita, suka membuat video.

Related Posts

88 Responses
    1. iya emang kaya private beach.. waktu ke sana cuma aku seorang pengunjungnya.. ya di sana ada beberapa orang lain sih, tapi mereka itu tukang yg lagi bangun cottage..

  1. keren sekali bang, gak kalah ya sama raja ampat :D… ternyata indonesia masih banyak menyimpan tempat-tempat bagus yang worth untuk dikunjungi πŸ™‚

  2. Tuhan, semoga saya bisa ke sini suatu saat nanti. Sepertinya kumplit banget ya Mas Barra? Selain tempat wisata alam, juga ada tempat wisata sejarah. Ini rasanya lengkap sekali, mengingat ketika mengunjungi suatu tempat, hal pertama yang saya fikirkan adalah, bagaimana sejarahnya?

    makasih sudah berbagi pengalaman Mas…

  3. Maaf ini keluar jalur topik pembahasan, mau tanya, bisa pergi-pergi gitu sumber dananya dari mana ya, keren banget..

    Jadi blogger traveler…pergi ketempat wisata bagus-bagus..

    Apakah ada sponsornya

  4. Wah nyesel kemarin ga jadi ke Morotai abis liat postingan ini. Tahun lalu sekitar Juli, saya harusnya ikut tim kantor survei ke sana, tapi salah satu supervisor ga izinkan, dan saya pasrah saja. Tau gitu saya fight back ya biar bisa ke Morotai.

    Anyway postingannya bisa jadi referensi lengkap buat Morotai first timer. Thanks for sharing

  5. Mantap banget nih Morotai. Pantai ada, pulau ada, terumbu karang ada, air terjun ada, sampe peninggalan bersejarah pun ada.
    Kalo ke sini kayaknya harus nyiapin waktu yang banyak buat explore tempatnya biar puas.

    1. masih bagus Vel..

      Nah di Tanjung Bongo juga bisa kok snorkeling, cuma waktu itu alat snorkel kutinggalin di hotel wkwk.. buat kayaking juga seru bgt tapi sayang kayanya gak ada yg nyewain di sana, masih alami bgt..

  6. Pantainya baguuuuus bangettt mas yang Dodola Morotai itu πŸ˜€ bersihhh, langsung berasa ingin lari-lari hahahaha. Biasanya paling malas kalau nggak pakai sendal di pantai, karena trauma pernah injak karang dan sakitnya sampai lebaran *karena terlalu lamanya* :))) tapi kalau lihat foto pantai di atas, sepertinya clean ya pasir pantainya :DDD

    Dari post ini, saya jadi tau kalau ibu kota Maluku Utara adalah Sofifi, sebuah nama kota yang belum pernah saya dengar sebelumnya :”)) dulu saya di sekolah melakukan apa ya sampai nggak tau nama-nama ibu kota? :< dan setelah saya coba mengingat-ingat nama ibu kota di Indonesia, sepertinya saya cuma hapal Sumatera, Jawa, Bali, dan Kalimantan saja. Semakin ke timur semakin nggak hapal ternyata huhu *langsung buka Google untuk belajar lagi nama-nama ibu kota*

    Terus saya jadi sadar kenapa saya nggak bisa jalan-jalan keliling Indonesia, salah satu alasan lainnya adalah saya nggak jago tawar-menawar jadi bakal susah banget kalau mau sewa kapal tapi nggak ada harga resmi atau counter resminya :"""DDD while mas Bara jago banget, dari IDR 800.000 bisa ditawar jadi IDR 450.000 ~~ macam ibu saya saja skillnya :)))

    Saya jadi penasaran, semisal ke Pulau Morotainya saja tapi nggak keliling ke pulau pulau kecil lainnya alias cuma stay di Pulau Morotainya, apakah pantainya sebagus foto-foto di atas mas? Ehehe. Siapa tau saya one day bisa ke Morotai, tapi nggak bisa ke pulau pulau naik boat (takut kecebur juga) :))) so, saya mau tau, apakah meski hanya ke Pulau Morotai, akan worth the visit? πŸ˜€

    1. di beberapa sisinya ada pecahan2 karang sih, tapi di sisi lainnya bersih bgt, jadi aman buat lari2an tanpa alas kaki..

      bukan mbak aja, saya pun baru tahu kalau ibukota Maluku Utara adalah Sofifi itu ya pas datang ke sana.. Sebelumnya ngira kalau ibukotanya di Ternate, soalnya bandara, pelabuhan besar, kantor-kantor pemerintah dan pusat bisnisnya ada di Ternate. Eeh ternyata Sofifi yg jadi ibukota..

      Dari 800.000 ke 450.000 ada campur tangan semesta mbak, bukan karena saya jago nawar,, nanti aja di postingan travel story tentang Morotai, hahaha..

      Kalau nggak ke pulau-pulau kecilnya, hmmm, menurut saya kurang worth the visit yaa.. Soalnya ikon Morotai tu ya pulau dodola itu.. Di pulau morotai saya belum explore pantai-pantainya, mungkin juga bagus.. Tapi kalau yg jadi ikon pulau dodola, so berarti yg lainnya ngga sebagus dodola hehe..

  7. Semua fotonya seriusan baguuuuus banget! Saya jarang ke pantai karena agak susah ajak suami main ke pantai. Dia gak begitu suka. Tetapi, kalau pantainya seindah itu, kayaknya wajib deh dikunjungi

  8. Setiap tempat selalu ada sejarahnya dan itu atribut yang menarik setelah keindahan alamnya. Indonesia bagian timur masih muda, excotic dan dan mulai menarik banyak minat para traveller..

  9. Wahhhh lengkap banget ya mas perjalanannya, saya jadi serasa backpackeran sendiri secara langsung dengan membaca artikel ini.. Menarik mas segala transportasi bisa dilakukan, berkendara sendiri pun bisa memuaskan hhe

  10. Kirain aku nama Morotai itu dari tentara Jepang yang pernah menduduki pulau itu, ternyata dari nama kerajaan Moro ya.

    Asli bagus banget pantainya, jadi pengin kesana, tapi kalo lihat dari duit dan waktu kok sepertinya ngga bisa. Jadinya cuma bisa mengagumi saja keindahan pulau Morotai.

  11. 50 hari itu full buat keliling Maluku ke Papua mas? Cuti dari tempat kerja kah? Mantap betul!

    Untuk harga makanan kurang lebih nggak jauh beda ya, sama di Jawa? 10000an udah dapet nasi kuning lumayanlah. Udah plus lauk dan sayur itu kan?

    1. iya,, cuti full dari tempat kerja. πŸ˜€ bukan dari maluku, tapi start dari Sulawesi – Papua..

      kalau harga makanan mah sama aja kok terjangkau juga, ya tergantung lah mau makan di tmpt makan kek gimana, sama aja kaya di Jawa atau Sumatera..

      Rp10.000 udah plus lauk (biasanya ikan laut) dan sayur..

  12. Wah wah… cantik sumpah, jadi falling in love sampai pantai-pantainya. Pengen deh ke sana. Apalagi karang-karangnya. Jadi pengen snorkeling di sana. Indah banget… bener-bener nggak ada terumbu karang yang hancur. Semoga terumbu karangnya tetap terjaga. Untuk biaya transportasi ok, tapi penginapan cukup menguras kantong milenial kayak aku yang masih investasi untuk masa depan. However, thanks Kak Bara… Aku berasa ikut jalan-jalan ke sana.

  13. Mampir ke Morotai salah satu mimpi saya yang belum kesampaian, Bung. Dulu sempat pengen ke sana, sudah mengkhayalkan jalurnya di Lonely Planet Indonesia, tapi nggak tau kenapa akhirnya nggak terwujud. Nanti kalau benar-benar ke sini, panduan ini bakal berguna banget.

    Thanks for sharing, Bung. πŸ˜€

  14. Cakep bener perjalanan kali ini, saya suka di pengambilan gambar di Pulau Kokoya, macam foto-foto di unsplash. Adanya covid gmana gan? hahha.. harus jadwal ulang semua kegiatan. Selesai covid langsung gass, hehhe.. pasti bakalan kangen jalan sih kalo kita sendiri sering jalan-jalan.

  15. Duh karangnya cantik banget…

    Indonesia ternyata banyak sekali menyimpan kekayaan yg luar biasa ya Kang.

    Btw Kang Ba a gmn triknya mengingat segala sesuatu seperti harga, dan lain lain.

    Apakah kang Baa pake catet di buku atau dimana? Atau malah ngandelin daya ingat aja Kang?

    Aku pernah mau bikin review salah satu tempat. Eh pas mau nulis semua malah ambyar gak ingat sama sekali.

    1. triknya adalah mencatat dulu di handphone lalu setelah itu tulis di excel,, di excel itu nanti semua pengeluaran dan segala macem tercatat lengkap, gituuu.. πŸ˜€ kalau ngandelin daya ingat doang mah pastinya banyak yg lupa.. dulu suka gitu juga,, akhirnya sekarang dicatat terus..

  16. Selalu seru ya petualangannya Mas Bara di ujung ujung Indonesia. Saya terakhir dengar nama Morotai itu pas KKN, ada yg ke sana, habis itu gak pernah lagi, baru ini baca dan ternyata waw indah banget apalagi Tanjung Bongo!

    Saya rencana sama temen mau main ke Pantai Ora. Dia sih yg ide. Mungkin saya perlu kasih dia tulisan ini, siapa tau pindah ke Kokoya xixixi.

    Btw air kaca itu masih ada airnya kah Mas?

    1. saya malah belum terlalu lama lho tau morotai, mungkin sekitar 2-3 tahun lalu πŸ˜€ … ora juga bagus sih, tapi aku belum ke sana,, kemarin rencanain ke sana juga tapi karena satu lain hal batal..

      air kaca katanya masih, tapi aku gak ke sana, fokus ngejar wisata pulau-pulaunya πŸ˜€

  17. Aku tertarik bangetttt Ama museum, monumen nakamuranya dan peninggalan2 perang dunia di sana. Luas pastinya kulineeeer πŸ˜€

    Kalo pulau 2 dan bawah laut ,jujur aku ga terlalu suka dari dulu mungkin Krn ga bisa berenang juga kali ya.

    Tp sejarah dan kukiner, mau di manapun walo itu daerah pantai, aku pasti seneng :D. Dari semua pilihan transport, sepertinya aku LBH milih udara sih, biar cepet juga tapi juga Krn aku takut naik kapal hahahahahah, kebayang kalo karam :p… Kalo msh ada pilihan transport udara, pasti itu dulu yg aku pilih :D.

    1. kalau ngga suka wisata pantai, berarti explore wisata sejarahnya mbak,,, aku sendiri belum bener2 explore sejarahnya, mungkin next time kalau ada kesempatan ke sana lagi , kalau kemarin fokus di wisata baharinya hihi..

  18. Wisata ke Morotai island kayak ke dreamisland aja.. pantai-pantainya itu .. cantik pantai yang kereeen abis… bersih banget .
    Wah kalah tuch pantai-pantai di pulau Bali dan Jawa.
    Pantai-pantai di pulau Morotai Maluku Utara ini memang top abis. Hanya kurang dieksplor saja ke luar . Jadi banyak yang belum mengenal lokasi wisata pulau dan pantai di sana.
    Semoga nanti bakal banyak investor-investor yang mau menanam bisnis nya di Morotai Island. Agar pariwisatanya tambah maju dan lebih dikenal dunia.
    Makasih ulasan yang menarik dan info nya mas Bara.

  19. Duh, jadi makin rindu pantai nih. Biru airnya cakep-cakeeep.

    Saya malah baru tahu (—–banyak sekali hal yang saya nggak tahu) , ternyata situs perang dunia kedua bisa ditemui juga di maluku utara. Jelajah pulau bisa sambil sinau sejarah. mantap.

    Makasih sharingnya, mas. Setelah baca-baca ini, Morotai masuk bucketlist!
    *nabung nabung nabuungg πŸ˜€

  20. Pulau Morotai sangat erat kaitannya dengan Perang Dunia II. Pulau ini menjadi salah satu markas tentara Jepang dalam Perang Pasifik melawan sekutu…wow seru sekali petualngannya Bang, melihat saksi sejarah dan menikmati alamnya yg tentunya beda dgn daerah lain, terlebih lagi tempat ini berada di ujung timur

    1. alhamdulillah bisa dikasih kesempatan untuk berkunjung ke sini, melihat saksi-saksi biru sejarah perang dunia 2 yang berpadu dengan alamnya yang masih sangat cantik dan terjaga..

  21. Ya Allah indahnya Moroti ini, aku sering liat hanya di feed IG, ngiler tapi kok jauh ya,, gatau bisa kesana kapan hehe.
    Tapi impian harus mengalir aja sih, siapa tau ada rejeki aku pasti kesana,, ditunggu hehehe

  22. AKu punya temen orang Ambon.
    Dulu dia selalu ngajakin main ke Maluku karna pantainya capek-cakep.
    Eh tapi sampe sekarang belom kesampean, malah ada corona gini jadi makin ga tau kapan mau ke sana wkwkw

  23. Perjalanan menggunakan kapal laut harganya cukup terjangkau. Titik berangkatnya juga masih di Sulawesi, jadi opsi ini kayaknya yang akan saya ambil kalo kepikiran ke Pulau Morotai

Leave a Reply