Ketagihan Gonggong, Kuliner Batam Paling Lezat

Batam akhirnya menjadi provinsi ke-27 yang saya kunjungi. Saya ke Batam dalam rangka ditugaskan oleh kantor untuk mengikuti suatu acara. Saya tidak mengexplore Batam, tetapi saya tetap beruntung karena dapat menikmati kuliner Batam yang menurut saya lezat, terutama gonggong.

Karena merupakan daerah dengan beraneka ragam suku bangsa seperti Jakarta, kuliner Batam pun beragam. Dari makanan lokal, makanan padang sampai makanan jawa dan juga chinese food mudah dijumpai di tiap sudut kotanya.

Jam makan malam telah lewat ketika acara yang saya ikuti di I Hotel Baloi selesai. Pun begitu, teman-teman lama saya tetap setia menanti.. Doni, Bram dan Krisna adalah 3 teman angkatan saya yang sekarang bertugas di Kepulauan Riau. Sebelumnya, Doni dan Krisna di Palu sedangkan Bram di NTT, sama seperti saya sebelum ke Sumatera Barat.

Selalu senang berjumpa kawan lama. Pembicaraan kami pun banyak seputar kenangan-kenangan lama, terutama ketika kami semua masih sebagai CPNS dan penempatan sementara di kantor pusat di Jakarta. SK membawa kami ke tempat yang berbeda tapi kami selalu terhubung dengan adanya whatsapp group (terimakasih penemu whatsapp).

Malam ini, teman-teman mengajak saya untuk mencicipi kuliner di Batam. Saya sudah makan malam di hotel, sedangkan teman-teman saya ini belum karena menunggu saya. Ahaha,, sorry ya guys..

Doncer (Doni) membawa kami ke sebuah kawasan kuliner yang bernama Kawasan Acia –bukan aciaap ya–, semacam foodcourt dengan meja-meja yang tersusun di tengah area dan dikelilingi oleh berbagai penjual makanan. Kenapa acia? Karena ada gerai ikan bakar namanya acia. :V .. Tempatnya nggak terlalu luas, dan pengunjungnya lumayan ramai malam itu.

Baca juga perjalanan saya ke Singapura keesokan harinya:

Traveling ke Singapura

Drama di Imigrasi Singapura

Ada banyak gerai makanan dan minuman di sini, tinggal pilih saja.. Dari beberapa gerai, saya dan teman-teman memilih beberapa makanan. Saya yang sudah makan malam hanya memesan gonggong. Yang lainnya ada yang pesan nasi ayam hainan, dan Oluak . Rasanya kaya gimana aja yaaa??

Gonggong

Ini adalah pertama kalinya saya ke Batam dan pertama kali juga makan gonggong. Gonggong adalah sejenis hewan laut seperti siput yang banyak dijumpai di wilayah kepulauan riau.

Sepiring gonggong tersaji di depan mata, lengkap dengan sausnya. Sejujurnya saya tak berekspektasi lebih sebelum memakannya. Menurut saya walaupun bentuknya cukup menarik, tapi kurang menggugah..

gonggong batam
siput…

Cara memakannya unik, kita harus memakai tusuk gigi atau garpu dan mencungkilnya.. Setelah daging terambil dari cangkang, sisihkan bagian yang berwarna hitam. Rasa bagian hitam itu pahit, jangan-jangan kotorannya, ahaha. Sebelum disantap, colek ke sambalnya..

gonggong batam
enak nih

Gonggong pertama saya kunyah. Wah, enak!! Saya nggak menyangka rasanya seenak ini. Dagingnya tebel dan gurih. Segera saya ambil gonggong lainnya, dan nggak kerasa akhirnya hanya menyisakan cangkangnya. Enak!! Asli enak!! Enak banget..

Kalau kamu ke Batam, wajib banget nyobain gonggong ya guys.. Tapi walaupun enak, makannya jangan kebanyakan, soalnya kolesterolnya tinggi.. 😀

O-luak aka Oyster Omelette

Selain gonggong, teman saya ada yang memesan o-luak atau oyster omelette.. Bentuknya seperti telor dadar yang dipotong-potong. Memang bahan dasarnya adalah telor yang dicampur dengan tiram.

oluak
cicip yok..

Saya mencoba beberapa potongan oluak. Menurut saya rasanya cukup enak tapi enggak istimewa. Beda dengan citarasa gonggong yang menurut saya juara.. Sama seperti gonggong, oluak juga disajikan dengan saos sambal yang enak.

oyster omelette batam
mau??

Nasi Ayam Hainan

Satu makanan lagi yang saya coba malam itu adalah nasi ayam hainan. Dari namanya saja sudah tahu kan kalau ini adalah chinese food.

Nasi ayam hainan adalah salah satu kuliner favorit saya. Tapi saat di Batam saya enggak mencoba mencicipi nasinya yang berwarna kekuningan.

nasi ayam hainan

Saya hanya mencicipi sehelai potongan ayamnya yang terlihat menggoda. Saya selalu menyukai olahan daging yang berwarna coklat keemasan itu. Rasanya juga enak tapi bukan nasi ayam hainan terenak menurut saya. Saya pernah mencicipi nasi ayam hainan yang lebih enak di tempat lain, di Jakarta, tapi saya lupa nama tempatnya.

nasi ayam hainan batam
yummy

Dari 3 makanan di atas, yang paling saya sukai adalah gonggong, berikutnya nasi ayam hainan, dan terakhir oluak. Masih banyak kuliner lainnya di setiap sudut Batam. Saya nggak sempat mencicipi semuanya. Mungkin lain kali kalau saya ke Batam lagi, saya harus menyantap kuliner lainnya, dan tentu saja gonggong adalah menu wajib saya hehe..

Minumnya saya pesan teh o-beng.. Jangan bingung, ini hanyalah es teh manis biasa ahaha..

teh obeng
teh obeng

Roti John

Selain 3 makanan itu, saya juga sempat mencicipi roti john yus malay. Lokasi gerainya berada di depan I Hotel Baloi, tempat saya menginap.

Ini pertama kali saya melihat roti john ini. Belakangan, saya juga menemukannya di Padang.

Saya memilih roti john panjang biasa seharga 25k.

proses pembuatan roti longjohn

Saya melihat langsung pembuatannya. Bahan-bahan pembentuk roti john dicampur dan ditumis bersamaan. Lalu bahan-bahan itu dituang ke atas roti panjang yang terbelah. Setelahnya, saus dan mayones dituangkan. Terakhir, roti ditutup dan dibungkus. Tadaa…. Roti longjohn siap disantap.. Btw, saya suka proses pembuatannya yang cukup higienis.

roti john batam
roti john batam

Saya pecinta olahan roti dan daging-dagingan seperti ini, seperti burger. Saya gigit, kunyah dan telan.. Ternyata rasanya nggak spesial-spesial amat.. Perkiraan saya mungkin karena persentase roti dan topingnya kurang berimbang. maybe..

***

Berkunjung Oktober 2019

Traveler Paruh Waktu

Travel Blogger Indonesia.
29 Responses
  1. Wahhh ternyata disini juga ada olahan siput atau keong yaaa.. waktu kecil banget ak suka banget ngambilin siput atau keong yang bisa dimakan buat dibakar, rasanya enak banget dan kenyel kenyel gitu wkwkw.. Tapi sekarang dah jarang banget disini nemuin makanan kek keong gitu.. huhu

  2. wah sudah di batam aja nih mas, tidak ketemu kita, hehe

    selamat datang di batam mas, gimana gonggong sama teh obengnya enak kan ? haha

    Acia Ikan Bakar Sering tu saya makan disana, aneka seafood emang joss.

  3. Penasaran dengan gonggong. Ama kerang-kerang lain bedanya apa ya? Btw, oyster omelette juga ada di pasar malam di Penang. Dulu saya ke Batam cuma lewat doang sebelum naik kapal ke Singapura, jadi nggak pernah nyoba makanan sana.

    1. cobain gonggong deh kalau ke batam lagi, enak.. Menurutku sih beda ya dengan kerang-kerangan lain.. Gonggong ini dagingnya tebel, kenyal, empuk dan manis,, tinggal dicocol sambel, beeeuh enaknyaa..

      Oyster omelette kayanya chinese food gitu deh, jadi mungkin bakal banyak ditemukan di semenanjung malaya dan singapura juga..

  4. Awalbtau gongong aku jijik , karena aku sbnrnya lgs inget Ama bekicot yg berlendir itu hahahaha.

    Tapi pas Abang ipar balik dr Batam dan bawain gongong, aku beraniin nyoba, dan memang ENAAAAK hahahahah. Pernah juga coba gongong di salah satu resto seafood Jakarta, cm kok rasanya ga seenak yg di Batam

    Itu omellete kerangny jd inget crab omellet di Thailand. Cm beda daging yg dipakai jd topping . Nasi Hainan Batam memang LBH mirip yg singapur yaaaa, kecoklatan dagingnya. Soalnya kalo yg di malay kan putih.. tp pas aku udh coba 2-2 nya, LBH suka yg kecoklatan Krn rasanya LBH gurih.

    1. eh iyaa, lebih mirip bekicot sih daripada siput ahaha.. soalnya cangkangnya tebel..

      kadang penampilan menipu yaa,, kayanya jijik tapi setelah dicoba enaaaak.. wah aku kalau ke jakarta perlu nyobain juga deh kayanya.. pgn bandingin sama yang di batam..

      yang kecoklatan emang lebih enak mbak.. kuliner batam mungkin mirip2 singapura karena deket dan banyak juga orang singapura ke batam yekaan..

  5. aku gonggong gak suka, soalnya berlendir… nasi hainan suka, kalo oluak malah belum pernah cobain… di batam aku paling suka nasi lemak (mirip nasi gemuk palembang) sama mie lendir…

    1. wah kita beda pendapat soal gonggong haha..

      nasi gemuk tu kek mana? apakah sama kaya nasi uduk??

      mie lendir aku malah belom pernah nyoba euy.. gonggong gak suka karena berlendir tapi kenapa suka mie lendir gan? haha..

Leave a Reply