Review Pempek Asiong di Jambi

Bicara tentang pempek, pikiran kita pasti langsung tertuju ke Palembang. Tapi, ternyata nggak hanya Kota Palembang yang menyediakan banyak pilihan tempat bersantap pempek, Kota Jambi pun begitu. Malah, di kota kelahiran Ayu, Bandar Lampung pun pempek mudah dijumpai. Mungkin selera makanan orang di Sumatera bagian selatan setipe kali ya, salah satunya pempek ini. Kali ini, Traveler Paruh Waktu akan membahas salah satu pempek terkenal di Jambi, Pempek Asiong.

pempek asiong jambi
pempek asiong jambi

Kuliner Jambi Apa Aja Ya????

Waktu berbuka hampir tiba saat kami sampai di kota Jambi. Hal yang langsung terbayang adalah untuk segera mencoba kuliner Jambi. Dari hasil pencarian di internet, muncul berbagai kuliner yang wajib dicoba saat datang ke Jambi, diantaranya pempek, mie celor, nasi minyak, dan pindang. Kulinernya mirip banget sama Palembang. Terkait mana yang otentik, saya nggak punya hak untuk menyatakan.

Saya tergoda mie celor sedangkan Ayu pengen pempek. Ayu adalah pecinta pempek, sedangkan saya enggak. Tapi, kalau seorang ratu udah bertitah, hamba bisa apa? haha.. Jadilah sore itu kami hunting tempat pempek yang direkomendasikan enak di Jambi.

Dari hasil pencarian di google, muncul beberapa kandidat pempek recommended di Jambi seperti pempek selamat, pempek asiong, dan pempek mamad. Berhubung pempek selamat juga ada di Lampung dan Palembang, kandidatnya tinggal asiong dan mamad. Pilihan Ayu jatuh kepada pempek asiong.

Lokasi

GPS kuarahkan menuju pempek asiong. Beberapa menit kemudian kami sampai di pempek asiong yang ternyata berhadapan sama salah satu gerai pempek selamat. Segera saya mencari tempat kosong untuk memarkirkan mobil. Btw, slot parkir mobil sangat terbatas. Jadi kalau bawa mobil, harus ada usaha tambahan mencari tempat parkir. Kalau motor sepertinya masih cukup, nggak masalah.

Pempek Asiong Jambi
Pempek Asiong Jambi

Lepas parkir, kami langsung menuju restoran pempek asiong. Penampilannya nggak kekinian dan mejanya gede-gede, yang berarti tempat ini cocok untuk didatangi bersama keluarga, family-oriented.

Saya dan Ayu menuju tempat duduk yang kosong. Dengan sigap, mbak-mbak pelayan pempek asiong segera mengantarkan berbagai pilihan pempek dan otak-otak. Yup, tak perlu pesan dulu karena nanti makanan akan dihidang, kaya di rumah makan padang yah.

Ini Dia, Pilihan Pempek di Pempek Asiong

Adzan maghrib berkumandang, perut semakin berbunyi tak karuan. Dan di depan mata, telah terhampar beberapa jenis pempek. Apa aja yang disajikan pempek asiong?

  • pempek lenjer yang panjang-panjang
  • pempek keriting
  • pempek adaan yang bulat-bulat
  • pempek tahu (ini bisa dibilang pempek juga gak? :V )
  • pempek panggang
  • otak-otak

Rasa???

Pikiran menuntun tanganku menuju sepiring otak-otak yang terbungkus daun. Kusobek daunnya, kuambil otak-otaknya, kucolekkan ke saus kacang, dan kusantap. Uhh,, enak banget asli. Otak-otak pempek asiong ini adalah yang terenak yang pernah kumakan. Tak terasa, 3 buah otak-otak telah habis kusantap.

Sedangkan Ayu, tentu saja langsung melahap makanan favoritnya, pempek. Menurut Ayu, gimana rasanya???

“Pempeknya enaaaak, tapi cukanya kurang enak”

Lalu kucoba menyantap 3 buah pempek. Pempek panggang dan pempek lenjer, untuk standarku pempek asiong ini enak dibanding pempek yang biasa dijual di pinggir jalan atau toko-toko kecil. Lalu pempek keritingnya rasanya nggak enak, pengen nggak dihabisin tapi sayang. Kalau cukanya menurutku yang gak suka pedes ini, terlalu pedas.

Pempek Asiong
Pilihan pempek dan otak-otak Asiong Jambi

Total hanya 3 pempek dan 3 otak-otak yang kusantap. Sebenernya pengen nambah otak-otak, tapi habis ini mau makan nasi. Ya gimana ya, orang Indonesia kalau buka puasa enggak pakai nasi rasanya gimana gitu ahaha.. Daripada kekenyangan, kucukupkan hanya 3 buah otak-otak terenak yang kusantap (semoga next time bisa nyicipin otak-otak terenak di pempek asiong ini lagi).

Mahal Enggak???

Untuk total 8 pempek dan 4 otak-otak, ditambah dengan segelas es teh manis dan es jeruk, biaya yang harus kami keluarkan adalah Rp70.000,00 pas! enggak kurang enggak lebih, atau Rp4.500 per pempek. Nah silakan simpulkan sendiri menurut standar masing-masing, hehe.. Menurutku yang bukan pecinta pempek, itu mahal hahaha.. Yang pasti menurutku rasa otak-otaknya juaraaa, dan menurut Ayu pempeknya nampol tapi cukanya kurang enak. RO? Jelas dong, bakal balik lagi ke pempek asiong.

———
Berkunjung Mei 2019

Traveler Paruh Waktu

Travel Blogger Indonesia.

Related Posts

27 Responses
  1. Duh gusti, sepengetahuanku pempek itu cuma ada 1 jenis : kapal selem aja. Sepertinya aku harus banyak-banyak berkeliling ya.
    Btw kalo di Bekasi, enak tuh beli pempek di Pempek Gaby 😀

    -Fajarwalker.com

  2. emang kalo makan otak-otak tuh suka ngga sadar ya. Tiba-tiba numpuk aja itu bekas daun pisang di meja. Otak-otak paling enak yang selama ini kucoba ada di Jogja. Di sate klathak pak pong. Jadi pengen coba otak-otak asiong ini.

  3. baru pernah denger kalau otak-otak dibungkus pakai daun, disini mana ada.. wkwkwk
    kl pempek ditempatku nggak ada yg enaaaa, mungkin kudu nyoba pas ke Pelmbang atau ke Jambi yaa

  4. Jambi Lampung tu juga banyak,, kalau lebaran aja salah satu menu wajibnya pempek haha..

    Iya cobain lah kalau ke Jambi,, kalau di Jakarta mah emang biasa2 bgt rasanya 😀

  5. Wah, tampilan baru ya Bar 😀
    Selamat, kamu datang ke tempat yg tepat, asiong nih enak tp mahal haha, kalo aku sukanya mamad…
    orang jambi cukonyo suka yg pedes haha, kurang suka asem manis kayak di palembang

  6. kayaknya saya harus nyobaik pempek “asli”, yang dari asalnya. Di Medan juga ada sih, tapi kan ga dari sononya, saya juga ga tau apa rasa pempek memang beneran begini

  7. Wahhh baru kembali ke mari dan sepertinya ada sesuatu yang berbeda. Tema nya sekarang modern dan minimalis sekali, font pilihannya pun terasa nyaman dipandang mata.

    Semoga sukses terus ya, hehehe 😀

    -Fajarwalker.com`

  8. Enak bang pempeknya. Aku suka banget pempek. Kalo ke jambi suka bawa oleh2 ini sama dodol kentang hehee

    Palembang jauh jadi di jambi terbayarkan makan pempek hehehe

Leave a Reply